Makna Syahadat Rasul – Penting Banget!

Sudah tahu makna kalimat syahadat rasul? Membaca dua kalimat syahadat adalah rukun Islam nomer wahid. Terdiri atas syahadat tauhid dan syahadat rasul. Makna kalimat syahadat tauhid telah saya bahas dalam posting terdahulu. Kali ini saya akan membahas makna kalimat syahadat rasul.

Makna Syahadat Rasul

Simak tulisan / bacaan syahadat rasul berikut:
makna syahadat rasul
Arti syahadat rasul: aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad utusan Allah

Sebagaimana syahadat tauhid, syahadat rasul juga terdiri atas dua terminologi:
– Aku bersaksi
– Nabi Muhammad adalah utusan Allah
Mari kita lihat satu per satu kedua terminologi syahadat rasul tersebut.

Makna Syahadat Rasul “Aku Bersaksi”

Kata “bersaksi” menunjukkan kemantapan dalam keyakinan. Sebagaimana dijelaskan dalam artikel tentang syahadat tauhid yang lalu, tingkat keyakinan seseorang akan semakin kuat ketika dia telah menyaksikan sesuatu (aenul yaqin), ketimbang keyakinan yang ia dapatkan dari sebuah kabar (khabaru yaqin). Namun demikian, dalam kasus tertentu khabaru yaqin bisa sama kuatnya dengan ainul yaqin. Bila seorang kyai yang sangat jujur mengatakan bahwa beliau memiliki emas 24 karat seberat 727 gr, maka anda akan sangat mempercayainya tanpa harus capek-capek melihat dan mengukurnya, bukan? Nah, bagaimana jika yang memberi informasi adalah Allah sang Maha Benar?

Karena itulah, untuk dapat bersaksi tentang keberadaan Nabi Muhammad (syahadat rasul) tidak harus melihatnya langsung.  Bukankah Allah sang Maha Benar telah mengatakannya dalam QS Al Fath 29?

baca al quran tentang syahadat rasul

Baca Al Quran, surat Al Fath 29

“Muhammad itu adalah utusan Allah …”

Maksud “aku bersaksi” dalam syahadat rasul di atas, adalah sebuah pengakuan keyakinan berkualitas tinggi bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah.

Makna Syahadat Rasul “Nabi Muhammad adalah utusan Allah”

Jika makna syahadat tauhid adalah:
– Tiada yang patut disembah selain Allah
– Tiada yang patut ditakuti selain Allah
– Tiada yang patut dipentingkan selain Allah
Maka makna syahadat rasul adalah:
– Tiada manusia yang patut dicontoh selain Nabi Muhammad
– Tiada manusia yang patut dipercaya selain Nabi Muhammad
– Tiada manusia yang patut ditakuti selain Nabi Muhammad

Tentu saja kita boleh mencontoh orang biasa, asal tidak bertentangan dengan petunjuk Nabi. Kita juga boleh percaya pada orang lain, tapi harus lebih percaya kepada Nabi Muhammad. Kita juga boleh takut kepada atasan kita, tapi tidak boleh melebihi takutnya kepada Nabi.

Makna Syahadat Rasul #1

makna syahadat rasul jangan contoh hitler

Kumis Hitler

Banyak dijumpai orang yang lebih bangga memanjangkan kumisnya ketimbang memanjangkan jenggotnya. Ini berarti mereka lebih bangga mencontoh Hitler ketimbang mencontoh Nabi Muhammad SAW. Memanjangkan jenggot, dan pangkas kumis bukan sekedar mencontoh Nabi Muhammad tapi lebih dari itu… mengapa? Karena beliau bersabda:

“Bedakanlah kalian dengan orang-orang musyrik, yaitu banyakkanlah jenggotmu dan pangkaslah kumismu.” (Bukhari Muslim)

Ingat makna syahadat rasul, tiada manusia yang patut dicontoh kecuali Nabi Muhammad. Ayo perbaiki kualitas syahadat rasul kita, tebas kumis dan panjangkan jenggot!

Makna Syahadat Rasul #2

Baru-baru ini seorang doktor mengungkapkan hasil risetnya bahwa makan buah sebelum makan nasi lebih baik ketimbang makan nasi dulu baru makan buah. Buah yang dimakan setelah nasi kurang memberikan manfaat bagi tubuh, sia-sia karena bisa membusuk sebelum dicerna oleh tubuh. Pencernaan karbohidrat dan protein (nasi + lauk) memerlukan proses lama. Buah yang kita makan setelah nasi menunggu giliran (antri) berjam-jam untuk dapat diproses dalam tubuh. Ruginya, buah yang belum sempat dicerna dapat mengalami pembusukan dan bersifat toxic (racun). Coba anda gigit apel dan letakkan di meja. Hanya dalam beberapa menit saja apel tersebut sudah mulai terjadi proses pembusukan!

makna syahadat rasul makan apel duluDengan ditemukannya riset ini, maka berjuta-juta manusia mengubah kebiasaan buruknya yang selama ini mereka lakukan. Sekarang mereka makan buah sebelum makan nasi…

Pola makan sehat seperti ini semestinya sudah dicontohkan Rasul 1400-an tahun yang lalu. Saudara-saudara kita yang konsisten menjalankan sunnah rasul semacam itu adalah Jamaah Tabligh. Mereka memakan buah sebelum makan nasi, dilakukan jauh sebelum ditemukannya fatwa doktor ahli kesehatan seperti saya uraikan di atas. Walaupun ketika itu kelihatannya aneh, tapi demi menegakkan syahadat rasul mereka melakukannya. Ini tentu karena mereka telah mengetahui makna syahadat rasul.

Nah, bagi kita yang makan buah sebelum makan nasi karena lebih percaya kepada seorang doktor, maka yang kita peroleh hanya faktor kesehatannya saja. Tidak mendapatkan barokah dan pahala mengikuti sunnah rasul. Nilai syahadat rasul kita diragukan karena kita lebih percaya kepada seorang doktor ketimbang percaya pada rasul. Bukankah makna syahadat rasul adalah tidak ada manusia yang patut dipercaya selain Rasul? Mengapakah kita lebih percaya pada doktor ketimbang percaya pada nabi?

Makna Syahadat Rasul #3

Anda seminggu tidak masuk kantor tanpa alasan, kemudian anda diancam PHK… anda pasti takut, bukan? Pasti takut, dong! Buktinya anda tidak pernah melakukannya. Demikian juga jika anda seminggu tidak masuk masjid untuk shalat berjamaah, anda juga diancam oleh Rasul sesuai hadits Bukhari-Muslim. Baca artikel : Tidak Shalat Berjamaah? Anda Bisa Dipecat! Apalagi anda sudah bertahun-tahun tidak selalu masuk masjid untuk shalat berjamaah… tidak takutkah anda terhadap ancaman Rasulullah?

Jika anda tidak berani 7 hari meninggalkan kantor, tapi anda berani 7 hari (bahkan 7 tahun) meninggalkan masjid… itu artinya anda lebih takut pada manager ketimbang takut pada rasul. Lantas bagaimana nilai syahadat rasul anda? Bukankah makna syahadat rasul adalah tiada manusia yang patut ditakuti kecuali Nabi Muhammad?

Mari sama-sama kita perbaiki nilai syahadat tauhid dan syahadat rasul kita…

Untuk input kami, jika anda suka artikel ini : Klik 'Like'
Dan jika ingin ikut berbagi ke teman : Klik t / f / M

17 thoughts on “Makna Syahadat Rasul – Penting Banget!

  1. iman

    Merinding ustadz baca ancama Rasul jika kita tidak berjamaah dalam shalat.

    Tulisan ini sesuatu yang membaruka iman. Moga kita mampu mencontoh semua tingkah lau dan pilihan sikap hidup Rasulullah, amien ya Rabb…

    Reply
  2. Rizaludin

    Sekarang saya baru tahu arti syahadat dari dua kalimat syahadat yaitu syahadat rasul dan syahadat tauhid yang sebenarnya. Terima kasih Pak Ustadz

    Reply
  3. Ridwan

    Semoga saja saya selalu ingat akan makna syahadat ini, baik syahadat rasul maupun syahadat tauhid. Terima kasih Pak Ustadz sudah berbagai.

    Reply
  4. Ramdani

    Ternyata makna syahadat rasul itu ada tiga bagian ya Pak Ustadz. Saya jadi tahu nih, Insya Allah makna syadat ini saya akan terus gunakan dalam kehidupan sehari-hari saya. Terima kasih sudah berbagi.

    Reply
  5. wahib

    apakah cukup percaya kpd rosululloh tanpa pernah betemu belau ?sedangkan yg nama x menyaksikan berarti melihat<lw percaya lafad x bukan ASHADU tapi YAKIN ATAU HAQQUL YAKIN

    Reply
    1. Akhmad Tefur Post author

      Ya, karena Al Fath 29 Allah telah berfimran demikian. Kita harus percaya kepada firman Allah.

      Reply
  6. Pingback: Selamat Tahun Baru Hijriah ← Mohammad Hatta - Cut Nyak Dien

  7. jannuar

    subhanalloh……… Rosululoh adalah teladan, barang siapa mengikuti sunnah ku maka ia cinta pada ku, barang siapa cinta pada ku maka ia akan di surga bersama ku. I LOVE MUHAMMAD SAW.

    Reply
  8. Pingback: TAHUN BARU HIJRIAH 1434 « ajijach

  9. Pingback: Adab Menuntut Ilmu : 8 Rahasia Belajar Agama | BERITA

    1. Akhmad Tefur Post author

      Bapak berbeda pendapat tentang jenggot, bisa saya terima.
      Tapi usulan untuk merubah konten artikel, mohon maaf tidak bisa disetujui.

      Reply